Jumat, Februari 23, 2024
BerandaBeritaseorang Pria di Tarakan Ditangkap karena Penggelapan Uang Perusahaan Rp 217 Juta

seorang Pria di Tarakan Ditangkap karena Penggelapan Uang Perusahaan Rp 217 Juta

TARAKAN, Polda Kaltara – Polres Tarakan, Seorang Pria berinisial “MS” (30 tahun) ditetapkan sebagai tersangka penggelapan oleh unit Pidum Sat Reskrim Polres tarakan akibat perbuatannya yang nekat menggelapkan uang perusahaan tempatnya bekerja, dengan cara membuat nota fiktif pembelian buku dari 34 sekolah.
Kapolres Tarakan AKBP Ronaldo Maradona.T.P.P.Siregar, S.H.,S.I.K melalui Kasat Reskrim Polres Tarakan AKP Randhya Sakthika Putra, S.Tr.K.,S.I.K menjelaskan kronologis pengungkapan bermula atas dasar laporan dari pihak perusahaan tempat “MS” bekerja, laporan diterima pada Bulan Desember 2021.
“Awalnya dari perusahaan tempat “MS” bekerja sebagai seles melakukan audit pembayaran alat tulis dan buku pelajaran, dari hasil audit ditemukan bahwa adanya kerugian sebesar Rp. 217.521.547 (dua ratus tujuh belas juta lima ratus dua puluh satu lima ratus empat puluh tujuh rupiah)” jelas AKP Randhya
dari temuan tersebut pihak perusahaan melakukan penelusuran ke pihak konsumen dan ternyata dari konsumen telah melakukan pembayaran lunas kepada seles yang berinisial “MS”. Lanjutnya.
Dijelaskan Kasat Reskrim, kasus ini baru terungkap karena menunggu hasil audit dari pihak perusahaan berapa total kerugiannya dibutuhkannya penyidikan.
Dikatakan AKP Randhya, saat pihaknya melakukan pemanggilan terhadap tersangka “MS” yang bersangkutan cukup koperatif dengan memenuhi penggilan Pihak kepolisian.
Dan saat di tanyakan terkait permasalahan yang dilaporkan oleh pihak perusahaan tempatnya bekerja. “MS” mengakui perbuatannya.
Dari hasil pemeriksaan singkat MS mulai menggelapkan uang hasil penjualan Buku perusahaannya sejak 2020 hingga 2021 lalu, hal ini baru diketahui saat perusahaan melakukan audit.
Pelaku juga mengaku ada 34 Sekolah mulai dari, Taman Kanak (TK), SD, SMP dan SMA di Tarakan yang menjadi sasaran pelaku.
“Untuk modus pelaku, uang hasil penjualan buku ke berbagai sekolah tidak pernah disetorkan ke Rekening perusahaan. Bahkan pelaku beberapa kali melakukan orderan fiktif ke perusahaannya, agar mendapatkan keuntungan dan menutupi penggelapan yang dilakukannya.” Jelas Kasat Reskrim
AKP Randhya juga menjelaskan, uang hasil penggelapan digunakan oleh tersangka untuk membuka usaha Ballpress dan untuk kebutuhan sehari-hari.
“Uang hasil penggelapan, pelaku mengaku menggunakannya untuk membuka usaha Ballpress, namun sat ini usahan tersebut telah bangkrut, tidak hanya itu uang hasil penggelapan juga digunakan untuk kebutuhan hidup sehari-hari.” Ungkap Randhya.
Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya tersangka “MS” disangkahkan pasal 374 atau Pasal 372 KUHP Dengan ancaman paling lama 5 Tahun Penjara.(HumasResTrk).

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments